Hai!!

"Sekiranya anda datang dari lurah yang dalam dan bercita-cita menakluki puncak tinggi, itu bukan mimpi. selagi anda berpegang kepada visi dan memiliki matlamat yang jelas, anda berkomited untuk meneruskan perjalanan, berkemungkinan besar anda tetap akan berjaya.kalau pun tidak dapat mencapai puncak anda sebenarnya mangkin hampir kepadanya. itu lebih baik daripada MENDIAM DIRI "

MEMORY

MEMORY

..............

..............

.............

.............

Running

Running

Google+ Followers


Get this widget!

KEHIDUPAN DI ZAMAN KINI..

Tuesday, April 14, 2015

Alamak! Tak merase lah teman…
2Realiti sebenar ditanggung oleh golongan di zaman hari ini, terpaksa menanggung bebanan sehinggakan duit nak simpan kadang-kadang cukup-cukup sahaja.. Akhirnya keluarga jadi taruhan.. اَللّهُ اَكْبَرُ
Berdepan masalah kenaikan harga terutamanya keperluan asas, ditambah dengan masalah potongan hutang dan sebagainya boleh menyebabkan seseorang jadi stress, tertekan tapi apakan daya hidup mesti diteruskan.. Cabaran perlu dihadapi untuk kelangsungan hidup..
soal gaji pula.. Hai lah (mengeluh panjang), itu adalah sebahagian yang perlu dihadapi dan syukuri.. Cuba berfikiran positif, Syukur gaji naik tiap-tiap tahun..
Akan tetapi persoalannya, cukup ke gaji kita pada hari ini?

Lihat anak muda sekarang ni, nak kahwin pun sampai berhingus nak kumpul duit, syukur saya dah kahwin.. Bagi anak muda diluar sana jangan lah risau!!!.. Bersyukurlah kerana adanya insan bernama BANK.. Setidaknya ianaya dapat membantu merialisasikan hajat kita. Walaupun digelar kahwin hutang..
1

Yang pastinya.. realiti hari ini cukup mencabar: ekonomi dunia yang semakin bergelora dan di tanahair pula, kos sara hidup dan keperluan asas yang terus meruncing..
Sebuah arus sedang bergolak dalam masyarakat kita. Kini kita mempunyai antara rakyat yang paling banyak berhutang didunia dan jurang kekayaan terbesar di Asia Tenggara. Anak muda berumur 20an dan 30an bakal menjadi sebuah Generasi Homeless.. yang mungkin terus bertualang tanpa mampu memiliki sebuah rumah. Tidak cukup dengan itu, taraf gaji mereka pula telah dikekal rendah hingga memaksa ramai untuk mengambil hutang yang banyak... lebih-lebih lagi jika ada yang terus kental mahukan sebuah rumah diluar kemampuan.
Persoalan.... “Siapakah yang memiliki Malaysia ini?”.
Sudut pandangan Harian Blogger.Com:
Hari ini kita berdepan dengan keadaan ekonomi yang cukup meruncing, saban hari ramai generasi baru dilahirkan, sebagai gelaran ‘fresh graduate’ sama ada sudah bergaji tetap atau masih lagi diawang-awangan alam pengangguran.
Agak berasa sedih jika melihat segelintir anak muda yang berasa cemas tatkala baru menjawat jawatan didalam sesebuah organisasi, mana tidaknya dengan bergaji RM2500.00 sebulan apa sahaja yang terlintas di depan mata pasti ingin dilaksanakan.
Maklumlah orang muda, selera mestilah ‘up to date’ walaupun dengan dibebani pelbagai hutang seperti hutang kredit kad, kereta, rumah, pelajaran dan sebagainya. Ini tak termasuk dengan tanggungan lagi..
Jika diamati golongan yang berumur lingkungan 25 hingga 35 tahun, mereka masih lagi mencari identiti diri sekaligus mereka tidak sedar sesetengah pihak telah mengambil peluang diatas kelemahan sikap mereka sendiri.
Peluang ini yang akan digunakan oleh pihak-pihak kapitalis untuk mengikat mereka dengan beban hutang yang berpanjangan..
Inilah hakikat sebenar yang ditanggung oleh orang-orang di generasi hari ini, jika dibandingkan dengan generasi terdahulu, gaji yang mereka peroleh setiap bulan tidaklah setimpal dengan gaji sekarang.
Generasi dahulu yang baru berkerja pada ketika itu gaji sekitar hanya RM400.00-900.00 sebulan bagi penjawat awam, memang sukar untuk menunaikan hasrat dihati, ingin memiliki rumah memang jauh sekali lah kan..
Kadang-kadang sampai beranak-pinak barulah dapat merasa keselesaan memiliki Proton Saga First Model.
Tetapi bila dibandingkan dengan generasi hari kini, baru berkerja tak sampai 3 bulan sudah mampu memiliki Proton Preve dengan bayaran ‘zero-downpayment’Bila dilihat dengan mata kasar amat-amatlah untungnya kan, hidup segalanya mewah walaupun gaji diparas yang biasa.
Sebenarnya jika diamati sedalam-dalamnya generasi hari ini lebih berisiko untuk muflis disebabkan oleh bebanan HUTANG... Sekali lagi saya ulang.. HUTANG!!!...
Hidup mewah, berkereta baru, ada rumah, dan ada diantaranya sampai nak kahwin pun terpaksa berhutang dengan bank, tapi hakikatnya mereka hidup dalam tanggungan hutang diusia muda. Golongan seperti ini dilihat sebagai golongan yang gagal dalam menguruskan kewangan sebaik-baiknya dan lebih malang lagi mereka menjadikan BANK sebagai penasihat kewangan terbaik…

اَللّهُ اَكْبَرُ….. Dunia..Dunia.. Sedih jugak sebenarnya bila mengenang kelangsungan hidup kita hari ini.
Tetapi... Ini lah Dunia... Ini lah Realiti hidup.. Kehidupan yang perlu kita tempuhi, terpaksa berdepan dengan ekonomi kapitalis, Nak tak Nak.. Kena hadapi.. Mana boleh elak kan.. kadang-kadang terfikir jugak, Malaysia ini milik siapa sebenarnya..
3
Tanggung Hutang sampai Mati lah gamaknya
Kesimpulannya : Apa persiapan kita? Apakah langkah untuk masa depan kita, anak-anak dan generasi akan datang terselamat dari tsunami ekonomi kapitalis ini?
Jawapnnya : Bersiap-siagalah dari sekarang, hentikan keinginan di hati terlebih dahulu, belajar untuk mengawal kehendak, tahu untuk membezakan adakah itu suatu yang boleh dianggap aset ataupun hanya sekadar liabiliti.

0 Komen/Ulasan:

Post a Comment

Terima Kasih melayari blog Mutiara Hati Insan
Thank you for visiting the blog Mutiara Human Liver .

10 Artikel Popular