"Mutiara Hati Insan"








"Sekiranya anda datang dari lurah yang dalam dan bercita-cita menakluki puncak tinggi, itu bukan mimpi. selagi berpegang kepada visi dan matlamat yang jelas, berkomited untuk meneruskan perjalanan, berkemungkinan besar anda tetap akan berjaya. kalau pun tidak dapat mencapai puncak anda sebenarnya mangkin hampir kepadanya. itu lebih baik daripada MENDIAM DIRI "

MEMORY

MEMORY

..............

..............

.............

.............

Running

Running

Google+ Followers


Get this widget!

HARGA SEKUNTUM CINTA

Monday, October 25, 2010

MUNGKIN RAMAI yang tidak pernah mendengar lagu apatah lagi menghayati lirik yang terkandung dalam lagu Harga Sekuntum Cinta, nyanyian Far East ini.

Masih basahdi ingatan, saat pertama kali lagu ini perdengarkan di Radio kereta, hati saya terus jatuh hati dengan liriknya.

Tajam.

Kisah si dia yang menyerahkan segala-galanya atas nama cinta, sedangkan cinta pun belum diteguk manis masamnya.

Hanya kerana jiwa bergelora dengan setiap kalimah cinta, si dia hilang kata dalam dakapan palsu, dengan rela.

Si dia itu mungkin sahaja kita. Saya. Anda. Atau memang dia.

Mungkin bagi yang pernah meneguk setitis cinta dan tahu pahit manis rasanya, cinta sudah tiada apa-apa makna, jika bukan dihalakan kepada Dia.

Namun, ramai di sana yang penasaran. Setiap kali disua dengan hidangan cinta, setiap kali itulah dia meneguknya.

Meneguk hiba dalam kehausan.

Sedangkan cinta Allah ada tersedia.

Bercintalah kerana Allah, untuk Allah dan kepada Allah. Itulah maharnya.
* * *

HARGA SEKUNTUM CINTA - Far East

Pada redup renungan berkaca
terkolam riak sesal dan kecewa.

Dialah yang semalam ditewas dunia
tergetis keasyikan dosa.

Perjalanan hidup terpaksa disukai
biarpun penuh onak yang melukai.

Dalam remang senja kau mencari
seorang kekasih menghilang diri.

Dialah yang semalam menabur janji
dibuai kesamaran mimpi.

Lupakanlah dia pendusta yang setia.
Kembalilah pada hidup lebih bermakna.

Mudahnya kau bayar harga sekuntum cinta.
Mekar merona tubir sukma.
Walau dengan hanya tercium harumannya.

Leraikan gelora lepas di laut rasa.
Nyala asmara telah sirna.
Masih ada sinar suluh hidup bahagia.

Rayulah cinta-Nya.

* Untuk tatapan saja

0 Komen/Ulasan:

Post a Comment

Terima Kasih melayari blog Mutiara Hati Insan
Thank you for visiting the blog Mutiara Human Liver .

10 Artikel Popular