Hai!!

"Sekiranya anda datang dari lurah yang dalam dan bercita-cita menakluki puncak tinggi, itu bukan mimpi. selagi anda berpegang kepada visi dan memiliki matlamat yang jelas, anda berkomited untuk meneruskan perjalanan, berkemungkinan besar anda tetap akan berjaya.kalau pun tidak dapat mencapai puncak anda sebenarnya mangkin hampir kepadanya. itu lebih baik daripada MENDIAM DIRI "

MEMORY

MEMORY

..............

..............

.............

.............

Running

Running

Google+ Followers


Get this widget!

Dari kotak fikiran seorang Ayah - Untuk santapan IbuBapa

Tuesday, December 30, 2014

Sejak kebelakangan ni fikiran dan perasaan terlalu emosi (sensitif) bila terfikirkan anak-anak. Entah lah, mungkin telalu banyak membaca majalah dan cerita-cerita berkaitan anak-anak kot dan sedikit sebanyak ianya mempengaruhi.. 

Ini lah realitinya, jiwa seorang lelaki bergelar ayah.


Walupun kami sebagai lelaki, secara fizikal nampak gagah dan kuat.. Tetapi dihati kami terselit sedikit perasaan beremosi, terutama hal-hal yang berkaitan dengan orang tersayangi dan dicintai.


Terbaca artikal lama Utusan Malaysia bertarikh 08 Mac 2012 yang saya perolehi didalam stor peralatan pejabat. Artikal ini menekan bab ibubapa yang bekerja..

" KAJIAN psikologi mendapati ibu bapa yang bekerja mempunyai masa yang terlalu singkat untuk bersama anak-anak mereka.

Kajian tersebut mendapati seorang bapa hanya sempat memperuntukkan masa selama tiga (3)minit sehari bagi berbual dengan anak-anak mereka manakala ibu pula banyak menghabiskan masa bersama anak di tandas berbanding masa untuk bermanja dengan anak-anak yang masih kecil.
Keadaan ini menjadikan jurang antara anak dan ibu bapa terlalu jauh dan menyebabkan anak tidak rapat dengan orang tuanya sendiri.
Situasi ini, jika dibiarkan akan mempengaruhi perkembangan personaliti diri. Anak-anak akan membesar sebagai seorang yang lebih sensitif dan beremosi ekoran kekurangan kasih sayang daripada ibu bapa mereka sejak kecil lagi. "

DESAKAN : Dalam dunia semakin moden dan mencabar hari ini, proses membesarkan anak bukanlah sesuatu yang mudah, ditambah pula kesibukan waktu kita dengan tugasan mencari rezeki.. Malah pada hari ini ada sebahagian IbuBapa yang terpaksa membawa tugasan dari pejabat ke rumah.. 

Tanggungjawab ibu bapa pada hari ni terhadap anak-anak seperti waktu kerja, "Masuk jam 0800 dan balik jam 1700." cukup singkat dan berlimit.. Natijahnya, adalah pada institusi kekeluargaan.. kesannya cukup mendalam dan berpanjangan.


Sebagai ibubapa, Ingatlah!!.. Tugas dan tanggungjawab kita bukanlah seperti waktu keja, "dari jam 0800 hingga 1700". Ianya adalah tugasan yang tidak berkesudahan dan tidak memerlukan ketekunan yang mendatangkan stress.. 



NATIJAH KESAN DAN AKIBAH.

Terutamanya ibu-ibu yang bekerja seperti saya dan Isteri, setelah sehari suntuk bekerja di pejabat atau di mana-mana sektor, diikuti pula dengan kesibukan kerja-kerja rumah, memang terlalu sukar untuk memanjakan anak-anak dengan kasih sayang yang dirindui oleh mereka. 


Natijahnya; Janganlah disuatu hari nanti, anak-anak juga tiada masa untuk menjaga kita, bila di usia tua kelak. 

Ingatlah!... Selaku ibu bapa, nilai-nilai kebaikan bukan boleh diajar melalui percakapan, tetapi mestilah melalui 'amalan atau perbuatan'. Sebagai Ibu bapa, kita mesti menjadi contoh atau 'model dari dirinya sendiri', semuanya mesti bermula di rumah

Sesiapa juga pembaca, khususnya ibu bapa, bakal ibu bapa, nasihat saya yang bergelar bapa adalah :-

Pengorbanan dan tanggungjawab dari kedua-dua pihak sebagai seorang ayah dan seorang ibu perlu. Kedua-duanya memainkan peranan yang sangat penting dalam keluarga, Faktor 'masa' untuk anak-anak itulah yang sangat penting, bukan seperti apa yang saya katakan pada awal-awal lagi, ia bukannya "seperti pergi kerja pukul 0800 dan balik pukul 1700." 


Realitinya, pada jam 0800 hingga 1700, masa kita adalah di pejabat dan anak-anak kita berada di mana?.. Jurang waktu itu begitu lama, maka nasihat saya "buatlah pilihan yang bijak!"


Menjawab persoalan Anak-anak kita di mana?

Saya sebagai ayah.. Jika diberi pilihan, saya akan memilih untuk memastikan isteri tinggal di rumah bagi menghabiskan masa bersama anak-anak. Tapi rialitinya, tidak seperti itu.. Perancangan Allah lebih sempurna.. Kadang-kadang menis jugak air mata mengenangkan kehidupan yang perlu di tempuh anak-anak.


Demi anak-anak abah.. Kalau dulu, abah dan ibu selalu balik lewat.. Tapi sekarang, Abah dan ibu akan cuba menghabiskan masa untuk kamu berdua.. Itu bukan janji tetapi azam yang abah tanam untuk kamu berdua.


Teringat ketika menghantar Iman dan Izzati ke taska, mereka seperti redha je berada ditempat orang. Belajar, bermain.. Riang berkongsi makan dan kongsi penyakit..


Sepanjang kita ditempat kerja, mereka sebagai anak-anak berada di rumah pengasuh/taska rindu kat kita.. Rindu ayah.. Rindu mama.. Tapi.. Nak cakap rindu tak reti dan tak tahu nak luahkan pada siapa.. 


Nak tulis surat, memang tak reti lagi... Jadi, bila kita ambil anak selepas waktu kerja, saat anak nampak ibu dan abahnya, anak kita tekad.. Dia nak ibunya tengok dia.. menghabiskan masa untuk di ceritakan bersama.. Nak abah dukung.. nak abah dan ibu peluk dia..


Pelbagai cara mereka akan olah dan tonjolkan kepada kita sebagai ibu bapa.. Kadang-kadang mereka akan buat perangai.. Nak makan sendiri.. Nak itu.. Nak ini.. Nak dukung.. Tumpahkan air.. sepahkan rumah..


Buat IbuBapa.. marilah sama-sama kita sedar dan faham.. Kerana hanya bahasa PROTES dan BUAT PERANGAI sahaja yang anak-anak tahu untuk memberitahu bahawa.. 


"Abah.. saya rindu dan sayang abah... Ibu.. Saya sayang dan rindu Ibu.."

Dari tafsiran protes dan buat perangai tu, cubalah.. jangan selitkan perkataan TAPI..... Marilah sama-sama kita bangun dari lamunan bahawa kita masih ada tanggungjawab yang amat penting selain mencari rezeki dan membuang masa dengan hobi yang tak ada kesudahannya.


Tanya kembali paa diri.. Apa kita buat.. Bila anak-anak bising.. Kita marah mereka.. Bila anak-anak main.. Kita herdik mereka.. Dia menangis, kita jerit "DIAM!!!!" Dia suruh ajar.. Kita jawab "AYAH NAK TGK TV" Dia tumpahkan makanan/air kita tengking seolah-olah dia sudah cukup matang..

Sedih hati mereka sebagai seorang anak yang amat-amat merindui kasih dan pehatian abah dan ibu.. rindu pelukan ibu.. Rindu dukungan abah.. 


Ingat!! Apakah duit boleh ganti kasih sayang? Apakah jus tok guru boleh ganti suapan kasih sayang? Apakah mainan berlambak-lambak boleh ganti saat bergurau senda sesama keluarga? Apakah masing-masing makan kat luar boleh ganti nilai makan bersama..


Sekadar Ingatan bersama..


Gambar : Puteri kesayangan Abah dan Ibu..

0 Komen/Ulasan:

Post a Comment

Terima Kasih melayari blog Mutiara Hati Insan
Thank you for visiting the blog Mutiara Human Liver .

10 Artikel Popular