Hai!!

"Sekiranya anda datang dari lurah yang dalam dan bercita-cita menakluki puncak tinggi, itu bukan mimpi. selagi anda berpegang kepada visi dan memiliki matlamat yang jelas, anda berkomited untuk meneruskan perjalanan, berkemungkinan besar anda tetap akan berjaya.kalau pun tidak dapat mencapai puncak anda sebenarnya mangkin hampir kepadanya. itu lebih baik daripada MENDIAM DIRI "

MEMORY

MEMORY

..............

..............

.............

.............

Running

Running

Google+ Followers


Get this widget!

Sekadar Nukilan - Dari hati seorang Insani

Wednesday, August 27, 2014

Alhamdulillah..
Dengan nama Allah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, kita masih diberi peluang untuk meneruskan kehidupan, mudahan kita dapat memanafaatkannya agar menjadi bekalan di akhirat kelak.

Dikesempatan ruang, peluang serta kekuatan yang diberikan ini saya meneruskan pengisian bloger dan diharap ianya dapat memberi manafaat bersama. 

Setiap perbuatan makhlukNya, qada’ dan qadarNya adalah ketentuan rahsia ALLAH yang Maha Bijaksana dan penuh hikmah. Dengan kudrat anugerahNYA, menggerakkan hati ini untuk melakarkan kata hati sebagai peringatan kekuatan diri.

Setiap sesuatu yang dilakukan mesti ada tujuan. Begitulah diri ini yang baru mula mengisi kesempatan masa kekosongan dengan bloger ni. Kalau dulu saya hanya melayari blog-blog sahabat yang penuh taladan, laman-laman web pengisian rohani buat tarbiah diri sehingga golakan jiwa meronta-ronta berkeinginan untuk turut serta dalam pengisian sebagai seorang bloger.

Ini kerana ada banyak manfaat yang diperolehi. Kalau boleh, biarlah lakaran kata-kata dari hati sendiri. Bukanlah bermakna diri ini banyak yang ingin dikongsi, tetapi tujuan sebenar saya adalah untuk mentarbiahkan diriku sendiri. Inginku menguatkan kata hati ini agar sentiasa berazam, berusaha bukan untuk cakap sia-sia melekakan. Kerana bila kita sendiri yang berkata, akan terdorong pada diri kita sendiri apa yang dikata.

Teringat kata-kata dari guru sekolah Menengah - Saadiah (Guru Bahasa Melayu):
“ rugi orang yang jahil ( tak tahu ) , rugi pula orang yang dah tahu tapi tak nak amalkan, lagi rugi orang yang dah amalkan tak nak sebarkan pada yang lain, tapi amatlah rugi kalau yang sebarkan tapi tidak IKHLAS”.. 

Ini menunjukkan betapa pentingnya kita menuntut ilmu, agar kita menjadi orang yang berpengatahuan memandu jalan yang benar daripada kita tidak tahu dan tersalah langkah yang menyesatkan. Justeru, perlulah mengamalkannya kalau dah tahu. Sebab ia amatlah berguna untuk melakukan perkara yang betul dan hindar perkara yang tidak baik. Kalau betul-betul dah faham, ianya benar dan baik setelah dipraktikkan, maka eloklah dikongsi pada yang lain. Bukan perkongsian dipandang secara zahir seperti mengajar je. tapi sebenarnya secara tak langsung kita boleh menyebarkan kefahaman kita terhadap sesuatu perkara.

Bila kita dulu menggunakan ilmu yang dipelajari, mula pada diri kita segala kebaikkan, maka akan menjadi contoh pada yang lain. Orang yang berilmu, akan terzahir dengan kelakuannya dan sedikit sebanyak dapat mempengaruhi orang yang tahu menilainya. Selain itu juga penyebaran ilmu secara tak langsung juga berlaku bila ada yang minta tunjuk ajar, minta pendapat dan kadangkala bila ada usaha tegur-menegur. Yang salah kita tegur, dan yang benar kita katakan. itulah sebaik-baiknya, janganlah kita menyombongkan diri bila ada yang minta ditunjukkan, dan membiarkan mereka yang terumbang-ambing tanpa penyelesaian malah dibiarkan kesesatan. Adakah kita ingin jadi seperti syaitan yang bisu di akhirat kelak?

Tapi dalam peringkat ini, akan dikhuatiri penyakit hati yang tidak sedari lahir merosakkan amal.

Dalam hadis :
“Di badan manusia ada sebeku darah, kalau baik padanya, baiklah segala-galanya”

APA ITU? Adalah seketul darah bernama hati. Ya dalam hadis 40 juga ada menguatkan betapa pentingnya niat itu untuk segala amalnya. Jika tersalah niat tujuannya maka itulah yang akan dapat apa yang diniatkan. Jika ianya memikirkan balasan di dunia bukan kerana Allah dan akhirat, maka balasan di dunialah akan peroleh tidak berterusan di akhirat. Dan yang lebih padah boleh menyumbangkan pada “ al-jahannam” neraka ALLAH, nau’zubillahi min zalik. perbincangan ini adalah lebih mendalam huraiannya oleh ulama-ulama yang diredhai ALLAH, yang tidak berani diri ini mengatakannya. Moga diri ini dijauhi kata-kata yang salah dan membinasakan. Sesungguhnya kami bertaubat dan mohon petunjuk.

Oleh itu, sifat ikhlas amatlah penting pada segala amalan. Ikhlas yang saya faham adalah melakukan sesuatu atas kemahuan dirinya sendiri tanpa meminta sumbangan ganjaran mahupun sanjungan orang lain dan yang lebih baik adalah semata kerana ALLAH. Maka disitu akan membezakan adat dengan ibadat. Bila niat lakukan kerana ALLAH, Insya'Allah peroleh ganjaran pahala di sisi Tuhan. Kan indah ajaran Islam tu.


Tapi ramai yang tak sedar dan kadang kala diri ini sendiri tersasar niatnya. Kerana kita manusia biasa yang bukanlah sempurna mengetahui segala kebaikkan di sisi Tuhan. Kita menganggapnya adalah benar dan diredhai ALLAH tapi hakikat sebenarnya adalah sebaliknya. Itulah yang paling ku takuti diri umat akhir zaman ni. Megah berkata-kata palsu tak sedar akan dipersoalkan di mahkamah ALLAH nanti.

Ya ALLAH, berilah diriku dan seluruh hambaMu petunjuk jalan kebenaran mencari redaMu. Aamin.

Jadi langkah terbaik adalah berjaga walaupun punyai semangat membantu agama ALLAH, beringatlah akan tanggungjawab diri yang perlu diutamakan. Di sini fiqh aulawiat perlu difahami yang cuba saya pelajari. Jangan terlalu taksub dalam bermujahadah, kelak memakan diri terus menghilang diri, cukup sederhana asalkan mampu berterusan dan usaha seterusnya.


Oleh sebab ini jugalah saya dapati yang tahu akibat buruknya salah niat tu tidak mampu untuk terlibat pada jalan tarbiah. Takut dikhuatiri lari dari keikhlasan tu maka mengambil jalan mudah untuk mendiamkan diri menjaga nafsi. Sebenarnya diri ini sendiri tidak tahu ketepatannya. Memang benar rasa ketidakmampuan sering dibisikkan di hati.

Tapi ingatlah kita janji ALLAH pada surah Al-Baqarah yang bermaksud
“Tidak aku bebankan hambaku dengan bebanan yang tak sanggup dipikulnya”

Sesungguhnya ALLAH Maha Mengetahui hikmahnya. Dalam ayat 40 surah Al-Baqarah Allah mengatakan
“aku jadikan manusia di bumi sebagai khalifah” tapi para malaikat khuatir sifat manusia yang sering melakukan kebinasaan tidak mampu mentadbir dengan baik telah dijawab Tuhan, “sesungguhnya aku lebih mengetahui” tidak mahukah kita merenung hikmah Tuhan menjadikan kita? Adakah ingin mensia-siakan kejadian kita? Adakah kita khuatiri lagi tidak mampu dalam bermujahadah sedangkan Tuhan sentiasa bersama .


Itulah hikmah Tuhan jadikan yang tahu untuk membimbing yang tidak tahu. Cuba bayangkan jika para malaikat yang sentiasa taat pada Allah mentadbir bumi. Sudah tentu suasana kehidupan di dunia sibuk dengan urusan akhiratnya, maka dunia tidaklah menjadi fitnah pada hambanya. Ketahuilah semuanya pasti ditimpa ujian kerana dalam surah Al-Baqarah juga ada mengatakan “ tidaklah dikatakan orang yang beriman selagi ianya belum diuji” dan alim ulama mengatakan sesungguhnya tahap iman seseorang semakin tinggi apabila ia sabar diuji dan berjaya menempuh ujian demi ujian.

Itulah tanda kasih ALLAH pada kita. Diuji untuk mengalih perhatian kita agar mengingatiNya tidak dibiarkan leka. Jadi, wahai diri janganlah berputus asa pada kesukaran dan segala rintangan yang memenatkan, tapi tafakkurlah dengan kebijaksanaanNya mengatur penuh hikmah. Sentiasalah minta petunjuk dari Allah agar diberi kekuatan, kerana kita tidak tahu akhir natijahnya kelak sama ada terus thabat di jalan- Nya atau sebaliknya. Oleh itu mohonlah pada Allah Tuhan yang menentukan, jangan pernah lupakan Dia di segenap waktu.

Berdolah mengadu padaNya, jadikan ALLAH dan Rasul sebagai kekuatan, jangan pernah menganggap bersendirian kerana diri sendiri adalah permulaan. Biarlah seorang dan sedikit dalam fikrah Ilahi asalkan istiqamah di jalanNya. Insya Allah, amin.

0 Komen/Ulasan:

Post a Comment

Terima Kasih melayari blog Mutiara Hati Insan
Thank you for visiting the blog Mutiara Human Liver .

10 Artikel Popular