Hai!!

"Sekiranya anda datang dari lurah yang dalam dan bercita-cita menakluki puncak tinggi, itu bukan mimpi. selagi anda berpegang kepada visi dan memiliki matlamat yang jelas, anda berkomited untuk meneruskan perjalanan, berkemungkinan besar anda tetap akan berjaya.kalau pun tidak dapat mencapai puncak anda sebenarnya mangkin hampir kepadanya. itu lebih baik daripada MENDIAM DIRI "

MEMORY

MEMORY

..............

..............

.............

.............

Running

Running

Google+ Followers


Get this widget!

Harapkan Manis madu.. Sebaliknya Pahit dan kelat balasannya.

Friday, August 29, 2014

Assalamualaikum dan Salam Sejahtera.
Pernah kena macam ni tak? Diberikan madu, tuba jadi balasannya. Agak-agaknya lah. Macam mana perasaan semua.. Kalau di tanya pada saya, jawapannya terasa hati sampai ke tulang sum-sum rasanya. Apabila berlaku pada diri, kadang kala terasa kehidupan tu macam tak adil gak.. Mula lah timbul persoalan demi persoalan dalam diri, Selalu kena macam ni. Ada masa gembira sakan. Ada ketika, merana sampai kesudah.
Kekerapan yang terjadi adalah dengan kawan-kawan yang suka bagi minum tuba, walaupun bukan semua tetapi majerotinya macam tu lah.

Ingat lagi… Masa zaman belajar di sekolah Rendah hinggalah ke peringkat IPT. Minum tuba tu dah menjadi satu kebiasaan dan selalu belaku. Kita bukan main lagi hidangkan dia teh ‘o’ ais limau. dah lah sejuk, selesa anak tekak lak tu. Alih-alih tuba jadi balasannya. Rasanya jangan cakap lah hanya Allah yang tahu.. Kelat, pahit dan loya anak tekak nak menelannya. Tapi terpaksa telan juga.
Bila dah kawin, dah dah ada anak dua orang.. Insya'Allah tahun depan nak di tambah tiga orang.. pun, masih kena minum tuba lagi. Entahla sampai bila baru kawan-kawan nak bagi minum madu ni. Betul lah orang tua-tua selalu berpesan. Hati-hati bila berkawan. Dalam 10 orang tu, nak jumpa sorang yang betul-betul ‘kawan’ pun susah.

Bukan tak beringat.. tapi benda nak jadi kan.. 
Ingatkan buat baik di balas baik. Tapi sebaliknya pula. Hidup tak ada kawan, tak seronok pula. Bila dah ada kawan, macam-macam hal yang terjadi. Saya rasa dah gagal dalam bab memilih kawan dan lawan.
Haha. Walaupun begitu, saya masih belum gagal sepenuhnya. Alhamdulillah, sekurangnya saya dah berjaya dalam bab memilih calon isteri.
Yang selalu kasi minum lemon tea yang sejuk dan nyaman anak tekak ni. Alhamdulillah, mudah-mudahan saya selalu dapat minum ais lemon tea sampai ke akhir hayat... Aamiin.. Tapi sekali sekala tu kena jugak rasa dan makan sayur air peria yang pahit, tak lah kesah mana-mana pun. Sebab sayur peria ada khasiatnya kan hehee.. Lagipun Kehebatan ais lemon tea yang diberikan selama ni, mampu menawarkan rasa pahit peria itu. Haha.
Dalam apa-apa perkara, isteri merupakan insan yang terbaik yang hadir dalam hidup kita. Dialah kawan, dialah lawan. Dialah madu, dialah racun. Jadi, kesimpulannya hargailah isteri dan isteri-isteri (bagi yang berkahwin lebih dari satu le). Macam yang saya kata tadi, walaupun sekali sekala di hidangkan sayur peria yang rasanya agak pahit, tetapi jika diamati sebenarnya masih lagi terselit rasa manisnya.
Telanlah dengan penuh kasih sayang. Jangan cepat melenting akan hidangan tersebut. Ok?

0 Komen/Ulasan:

Post a Comment

Terima Kasih melayari blog Mutiara Hati Insan
Thank you for visiting the blog Mutiara Human Liver .

10 Artikel Popular