Hai!!

"Sekiranya anda datang dari lurah yang dalam dan bercita-cita menakluki puncak tinggi, itu bukan mimpi. selagi anda berpegang kepada visi dan memiliki matlamat yang jelas, anda berkomited untuk meneruskan perjalanan, berkemungkinan besar anda tetap akan berjaya.kalau pun tidak dapat mencapai puncak anda sebenarnya mangkin hampir kepadanya. itu lebih baik daripada MENDIAM DIRI "

MEMORY

MEMORY

..............

..............

.............

.............

Running

Running

Google+ Followers


Get this widget!

Ayah, susukanlah saya

Tuesday, August 18, 2015



Mengapa Ayah?.. Ayah mana ada susu kan.. 

Bila disebut pekara berkaitan penyusuan secara fisiologinya kita akan fikir ianya sudah semestinya berkait rapat dengan tugas seorang ibu dan tak ada kaitan langsung dengan Ayah. Betul.. dan saya sebagai seorang ayah tak menyatakan ianya salah..

Secara fisiologi dan tabii memang penyusuan ibu itu dilakukan oleh ibu, tetapi keputusan dan usaha untuk menyusu ibu atau tidak tu tugas siapa?. Siapa yang patut menyusukan si anak dan menanggung perbelanjaan isteri?. Sebenarnya yang menyusu ibu atau perbelanjaan ibu susuan adalah tugas kita-kita yang diseru dengan gelaran ayah/abah/papa/daddy/abi/abati. 

Setuju tak?..
Dan ibu-ibu hendaklah menyusui anak-anaknya selama dua tahun penuh, bagi yang ingin menyusui secara sempurna. Dan kewajiban ayah menanggung nafkah dan pakaian mereka dengan cara yang patut. Seseorang tidak dibebani lebih dari kesanggupannya. Janganlah seorang ibu menderita kerana anaknya dan jangan pula seorang ayah (menderita) kerana anaknya.Ahli waris pun (berkewajiban) seperti itu pula. Apabila keduanya ingin menyapih dengan persetujuan dan permusyawaratan antara keduanya, maka tidak ada dosa atas keduanya. Dan jika kamu ingin menyusukan anakmu kepada orang lain, maka tidak ada dosa bagimu memberikan pembayaran dengan cara yang patut. Bertakwalah kepada Allah dan ketahuilah bahawa Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan. (Surah Al-Baqarah:233)
Dari sudut sejarah para Anbiya’, kita lihat Penyusuan Nabi Musa AS dan Penyusuan Nabi Muhammad SAW.
Kisah Nabi Musa AS :
Nabi Musa AS dipungut oleh keluarga Firaun dan telah dipersetujui oleh Firaun untuk isterinya memelihara Nabi Musa AS. Firaun sebagai raja yang mengaku Tuhan itu telah bertanggungjawab untuk memanggil wanita-wanita yang mahu menyusukan Nabi Musa AS dan akhirnya dengan izin Allah, Nabi Musa AS disusukan sendiri oleh ibunya.
Kisah Nabi Muhammad SAW :
Nabi Muhammad SAW pula lahir sebagai anak yatim. Tanggungjawab sebagai ayah telah digalas oleh datuknya Abdul Mutalib. Dialah yang bertanggungjawab membuat keputusan untuk menyerahkan Nabi Muhammad SAW kepada ibu susuan dan dia jugalah yang keluar mencari ibu susuan untuk Nabi Muhammad SAW. Ramai wanita-wanita yang ditanya enggan menyusukan Nabi Muhammad SAW kerana Baginda tidak mempunyai bapa. Namun, Halimatun Saadiah tidak mahu pulang dengan tangan kosong, menerima tawaran Abdul Mutalib untuk menyusukan Nabi Muhammad SAW.
Bagi saya, kita sebagai orang lelaki sebagai ayah memainkan peranan dalam penyusuan ibu. Bukan dari sudut memberi tetapi lebih kepada menyokong dan menanggung ibu dan anak dalam tempoh penyusuan tersebut.

Dari kisah Nabi di atas antaranya, ayah/datuk memainkan peranan mencari ibu susuan sekiranya isteri enggan atau tidak mampu untuk menyusukan anak mereka. Tugas ini juga digalas oleh waris/pengganti si ayah seperti yang dilakukan oleh Abdul Mutalib, datuk Nabi Muhammad SAW sekiranya si anak lahir sebagai anak yatim. 

Peranan yang kita mainkan dalam membantu Isteri bukan menjatuhkan martabat kita sebagai seorang lelaki/suami tetapi sebenarnya mengangkat kedudukan kita sebagai seorang yang bertanggungjawab dan sesuai digelar ketua keluarga dan pengemudi bahtera rumahtangga. 

Namun, keputusan yang harus dibuat dan disepakati bersama ini sering diabaikan oleh  ibubapa disebabkan oleh kurang kesedaran dan pendedahan akan keperluan tabii si anak yang bakal lahir kepada penyusuan ibu. Apatah lagi dengan lambakan iklan-iklan susu formula di televisyen dan pemasaran yang efektif yang mereka lakukan di hospital-hospital khususnya dalam bentuk pemberian saguhati dan contoh susu formula secara percuma di kelas antenatal yang nyata bercanggah dengan tataetika pemasaran susu formula.
Sekiranya bayi yang baru lahir itu boleh berkata-kata, mungkin ayat ini yang akan diungkapkan kepada si ayah.
“Ayah, susukanlah saya!”

Nota : Sekadar perkongsian bersama dari seorang ayah untuk pembaca.. 

0 Komen/Ulasan:

Post a Comment

Terima Kasih melayari blog Mutiara Hati Insan
Thank you for visiting the blog Mutiara Human Liver .

10 Artikel Popular