Hai!!

"Sekiranya anda datang dari lurah yang dalam dan bercita-cita menakluki puncak tinggi, itu bukan mimpi. selagi anda berpegang kepada visi dan memiliki matlamat yang jelas, anda berkomited untuk meneruskan perjalanan, berkemungkinan besar anda tetap akan berjaya.kalau pun tidak dapat mencapai puncak anda sebenarnya mangkin hampir kepadanya. itu lebih baik daripada MENDIAM DIRI "

MEMORY

MEMORY

..............

..............

.............

.............

Running

Running

Google+ Followers


Get this widget!

Persediaan mendatang Ramadhan

Sunday, July 8, 2012

Sedar dan tak sedar dah 19 Syaaban, lebih kurang 11 hari lagi untuk seluruh umat Islam akan menyambut bulan Ramadhan.


Ramai yang memfokuskan dirinya kepada amalan-amalan kala Ramadhan, seperti Solat Tarawih, membaca Al-Quran dengan banyak, berpuasa sepanjang siang selama 30 hari, bersedekah dengan banyak, menjauhi kejahatan dan kemungkaran.
Jika seseorang yang mahu memasuki acara larian 10KM, bermula berlari hanyalah pada hari pertandingan tersebut, apakah yang akan terjadi kepadanya?
tentu..Penat...Pancit...Tewas... dan yang paling teruk tidak dapat menghabiskan larian.
mempersiapkan diri, mempertingkatkan stamina melalui latihan adalah penting begitu jugak lah Ramadhan.
Aisyah RH berkata: “Rasulullah SAW berpuasa hingga kami menyangkakan baginda tidak akan berbuka, dan baginda berbuka sehingga kami menyangkakan baginda tidak mahu berpuasa. Aku sama sekali tidak melihat Rasulullah SAW menyempurnakan puasa sebulan melainkan pada bulan Ramadhan, dan aku tidak pernah melihatnya lebih banyak berpuasa(pada bulan selain Ramadhan) melainkan Sya’ban.” Hadith Riwayat Bukhari.
Rasulullah SAW sendiri memperhebatkan amalan baginda kala Ramadhan. Bahkan di dalam hadith lain riwayat An-Nasa’i, baginda Rasulullah SAW bersabda menyatakan bahawa Sya’ban adalah bulan yang dilupakan, dan baginda suka berpuasa di dalam bulan tersebut kerana bulan tersebut adalah kala amalan diangkat menghadap Allah SWT. Maka baginda suka amalan baginda diangkat dalam keadaan baginda berpuasa.
Ini semua, jangan sekadar dipandang secara literal. Tetapi kita perlu memandang konteksnya. Mengapa dianjurkan memperhebatkan amalan di dalam Sya’ban? Kerana selepasnya adalah Ramadhan.
Kita nak berlari 10KM, dan ada masa sekitar 11 hari lagi. Tetapi kita tidak menggunakan hari ini untuk berlatih dan memperkuatkan diri, agar kita boleh berlari dengan yakin, kuat, pantas pada acara itu nanti. Maka pada hari larian, awalnya kita berlari dengan pantas. Di pertengahannya pancit kepenatan.
Inilah dia keadaannya Ramadhan kita nanti, sekiranya kita tidak berusaha semenjak Sya’ban ini.
Separuh Ramadhan, kita sudah kebosanan dan keletihan. Kita mula mencari keseronokan lain seperti menghabiskan masa menonton drama, juga sibuk menghias rumah secara berlebihan hingga meninggalkan agenda utama Ramadhan – mempertingkatkan kualiti hati dan diri.
Rasulullah SAW bersabda: “Barangsiapa yang mendirikan Ramadhan dengan penuh keimanan dan berkira-kira(untuk memperhebatkan lagi amalannya), maka akan diampunkannya untuknya dosa-dosa yang telah berlalu.” Hadith Riwayat Bukhari dan Muslim.
Ganjaran sangat besar. Keampunan!

0 Komen/Ulasan:

Post a Comment

Terima Kasih melayari blog Mutiara Hati Insan
Thank you for visiting the blog Mutiara Human Liver .

10 Artikel Popular