Hai!!

"Sekiranya anda datang dari lurah yang dalam dan bercita-cita menakluki puncak tinggi, itu bukan mimpi. selagi anda berpegang kepada visi dan memiliki matlamat yang jelas, anda berkomited untuk meneruskan perjalanan, berkemungkinan besar anda tetap akan berjaya.kalau pun tidak dapat mencapai puncak anda sebenarnya mangkin hampir kepadanya. itu lebih baik daripada MENDIAM DIRI "

MEMORY

MEMORY

..............

..............

.............

.............

Running

Running

Google+ Followers


Get this widget!

Salam Nisfu Syaaban... 15 Julai 2012 (15 Syaaban 1433H)

Wednesday, July 4, 2012

Salam Nisfu Saaban buat rakan-rakan pembaca.. Moga segala amalan yang kita lakukan diterima oleh Allah..

Bila di sebut Nisfu Syaaban ramai di antara kita fikir untuk mengerjakan amalan sunat, tapi pernahkah kita tanya apa makna disebalik Nisfu Syaaban?...

Nisfu dalam bahasa arab bererti setengah... Nisfu Syaaban bererti setengah bulan Syaaban...manakala Malam Nisfu Syaaban adalah malam lima-belas Syaaban iaitu siangnya empat-belas haribulan Syaaban... Malam Nisfu Syaaban merupakan malam yang penuh berkat dan rahmat selepas malam Lailatul qadr..  Hari nisfu sya’aban adalah hari dimana buku catatan amalan kita selama setahun diangkat ke langit dan diganti dengan buku catatan yang baru.. Catatan pertama yang akan dicatatkan dibuku yang baru akan bermula sebaik sahaja masuk waktu maghrib, (15 Sya’aban bermula pada 14 hb sya’aban sebaik sahaja masuk maghrib).

Dah macam Ustz pulak hehe.. saya ambil kata-kata ini dari Iman masjid yang memberi tazkirah pendek selepas solat maghrib semalam.. Iman masjid ada jugak mempersoalkan kenapa ada diantara kita tidak hadir ke masjid sedangkan kita tahu tarikh yang bermakna ini, jika dibandingkan dengan malam lailatulQadar.. Bila difikirkan kembali dan direnungkan mengapa lah dari dulu saya tak tahu mengenai tarikh yang baik ini.. Alhamdulillah mudahan kita diberi petunjuk..





Dari tazkirah yang disampaikan oleh Imam Masjid.. Bulan Syaaban adalah waktu yang sesuai bermuhasabah diri bagi melihat kekurangan, kesalahan dan kelemahan kita supaya dapat diperbaiki. Begitu juga dosa-dosa yang telah dilakukan.. Bulan Syaaban juga waktu yang tepat bagi menyambung silaturrahim dan memohon kemaafan saudara dan kawan-kawan..
Umar bin Khatab, dalam khutbahnya menyatakan, “Hitunglah (bermuhasabah dirinya) kamu semua semua sebelum kamu dihisab (oleh Allah).”(Jami ‘ul Hadis Sunan Tirmizi, Mushannaf Abi Syaibah).
Menurut Imam lagi.. Bulan Syaaban juga sangat baik dijadikan sebagai persediaan, sehingga apabila masuk bulan suci Ramadan, kita sudah bersedia dan terbiasa dalam meraih dan mendapat hidangan serta kemurahan Allah pada bulan Ramadan nanti..


Pagi ini sebelum memulakan kerja saya mencari di Internet amalan yang digalakkan dalam bulan yang penuh berkat ini.. Antara amalan yang digalakkan pada bulan Syaaban adalah memperbanyakkan puasa sunat, bertaubat dan beristighfar kerana sebagai manusia kita sudah pasti tidak akan terlepas daripada melakukan dosa... Bagaimanapun sebenar-benar taubat itu ialah taubat nasuha.
Taubat nasuha akan berjaya dilakukan apabila kita menepati syaratnya. Jika dosa itu antara manusia dengan Tuhan, hendaklah dia meninggalkan dosa atau maksiat itu, menyesali perbuatan maksiatnya serta berjanji untuk tidak akan mengulanginya lagi..
Jika dosa itu berkaitan dengan hak orang lain, hendaklah memohon maaf daripada orang berkenaan, memperbanyak zikir dan berdoa. Zikir ialah ucapan dilakukan dengan lidah atau mengingati Allah dengan hati membesar serta mengagungkan Allah..


Saya Bold kan Hak Orang Lain adalah kerana setiap dari kita yang hidup bermasyarakat tidak terlepas dari melakukan kesilapan sesama manusia.. Ingat 2 amalan yang tidak diterima dalam bulan syaaban iaitu mensyirik dan musuh sesama islam.. Jadi sama-sama lah kita memohon maaf dan memberi kemaafan moga segala amalan kita diterima Allah..
Selain itu banyak lagi amal kebajikan yang boleh dilaksanakan pada bulan Syaaban sebagai persiapan menyambut kedatangan Ramadan seperti memperbanyakkan selawat atas junjungan besar Nabi Muhammad SAW, bersembahyang sunat terutama pada waktu malam dan bersedekah.
Saiyidatina Aisyah r.a. meriwayatkan bahawa Nabi saw tidak tidur pada malam itu sebagaimana yg tersebut dalam sebuah hadis yg diriwayatkan oleh Imam Al-Baihaqi r.a: Rasulullah SAW telah bangun pada malam (Nisfu Syaaban) dan bersembahyang dan sungguh lama sujudnya sehingga aku fikir beliau telah wafat. Apabila aku melihat demikian aku mencuit ibu jari kaki Baginda SAW dan bergerak. Kemudian aku kembali dan aku dengar Baginda SAW berkata dlm sujudnya, “Ya Allah aku pohonkan kemaafanMu daripada apa yg akan diturunkan dan aku pohonkan keredhaanMu daripada kemurkaanMu dan aku berlindung kepadaMu daripadaMu. Aku tidak dpt menghitung pujian terhadapMu seperti kamu memuji diriMu sendiri.”
Setelah Baginda SAW selesai sembahyang, Baginda berkata kpd Saiyidatina Aisyah r.a. “Malam ini adalan malam Nisfu syaaban. Sesungguhnya Allah SWT telah datang kepada hambanya pada malam Nisfu syaaban dan memberi keampunan kepada mereka yg beristighfar, memberi rahmat ke atas mereka yg memberi rahmat dan melambatkan rahmat dan keampunan terhadap orang-orang yg dengki.”


Maka rebutlah peluang dan kelebihan yang ada pada bulan Syaaban ini untuk mempertingkatkan keimanan dan ketakwaan kita.. 

0 Komen/Ulasan:

Post a Comment

Terima Kasih melayari blog Mutiara Hati Insan
Thank you for visiting the blog Mutiara Human Liver .

10 Artikel Popular