Hai!!

"Sekiranya anda datang dari lurah yang dalam dan bercita-cita menakluki puncak tinggi, itu bukan mimpi. selagi anda berpegang kepada visi dan memiliki matlamat yang jelas, anda berkomited untuk meneruskan perjalanan, berkemungkinan besar anda tetap akan berjaya.kalau pun tidak dapat mencapai puncak anda sebenarnya mangkin hampir kepadanya. itu lebih baik daripada MENDIAM DIRI "

MEMORY

MEMORY

..............

..............

.............

.............

Running

Running

Google+ Followers


Get this widget!

Iri Hati?

Tuesday, July 31, 2012

Kata orang-orang tua, melayu kuat irihati? Betul ke..? Kenapa sering dikaitkan dengan bangsa Melayu tidak bangsa lain..?

Tiba-tiba sahaja persoalan itu muncul dibenak. Mari kita mendekati umum, berpersepsi dan berbincang secara umum di sini. Tujuannya, untuk belajar melahirkan pendapat untuk sama-sama mengasah intelektual kita..

Bila disebut irihati, tentu ia disahkan dengan sesuatu yang berbentuk aktiviti, misalnya bomoh, memfitnah dan sebagainya dengan niat menjatuh atau paling tidak memburukkan nama orang yang di-iri. Secara kasarnya, tidak disebut iri hati jika ia hanya terpendam di dalam hati tanpa apa-apa tindakan luar. 'Si polan buat polan begitu-begini sebab irihati la tu..'. Kerana irihati dapat disahkan kewujudannya hanya dari tindakan, paling tidak dengan cemuhan..

Tetapi selalunya untuk tindakan-tindakan yang lebih kejam, misalnya bomoh, si pengiri akan menyembunyikan tindakannya. Ia akan pergi mendapatkan khidmat bomoh, menangkal di halaman rumah yang diiriinya secara diam, tanpa seorang pun mengetahui. Kalau pun ia menabur fitnah, seboleh-bolehnya si pengiri mengelak dari dikesan dialah punca fitnah itu. Misalnya dia berkata 'Aku dengar orang kampung kata si polan tu ada bela hantu raya sebab tu perniagaannya maju..' Pengiri cuba mengaburi bahawa bukan dia, tetapi si polan, atau orang kampung yang menyampaikan kepadanya. Poinnya adalah, si pengiri seboleh-bolehnya cuba semaksima mungkin mengelak dirinya dilihat sebagai pengiri..

Tidak mendedahkan identiti sebenar, menggunakan identiti lain agar tidak seorang pun mengenali bahawa itu dia. Yah, tidak ada seorang pun mengenali. Dorongan kuat oleh kuasa irihati dilanjutkan dengan tindakan yang tidak baik, semua itu bertujuan untuk menjatuhkan. Kerana itu identiti pengiri perlu disembunyikan..

Semak diri masing-masing, apakah benar kita ini tergolong dalam kumpulan orang yang berbuat begitu? Apakah benar kita ini orang yang irihati? Dan, siapakah kita?



Umumnya semua kita punya sifat ini, cuma bergantung kepada kekuatan diri untuk mengawalnya. Ada yang tidak mempedulikannya. Ada yang mengikutinya hingga menggadaikan maruah diri dan orang sekitarnya. Kita seringkali lupa bagaimana Allah mendidik kita supaya sentiasa meminta kepadaNya.

Allah lebih tahu apa yang ingin dipinta kerana sifatNya yang maha mengetahui. Namun kita tetap disuruh meminta untuk menunjukkan pegabdian diri kepada Allah selaku pencipta yang tahu kebaikan untuk ciptaanNya. Jika kita tidak meminta, hanya kitalah yang rugi dan kecewa.
Akibatnya kita akan menyalahkan kelemahan diri kerana sikap pesimis (rendah hati) yang keterlaluan dan menurunkan keazaman untuk terus berjaya. Jika kita benar beriman, pastinya Allah menguji kita tanda Dia sedang melihat keazaman kita menerima takdir dan kekuasaanNya sebagai penentu segala-galanya. Yakinlah dengan setiap doa yang dipinta. Bersangka baiklah dengan Allah.
Allah lebih tahu apa yang ingin dipinta kerana sifatNya yang maha mengetahui. Namun kita tetap disuruh meminta untuk menunjukkan pegabdian diri kepada Allah selaku pencipta yang tahu kebaikan untuk ciptaanNya. Jika kita tidak meminta, hanya kitalah yang rugi dan kecewa.


"Dan janganlah kamu iri hati terhadap apa yang dikurniakan Allah kepada sebahagian kamu lebih banyak dari sebahagian yang lain. (Kerana) bagi orang lelaki ada bahagian dari pada apa yang mereka usahakan, dan bagi para wanita (pun) ada bahagian dari apa yang mereka usahakan, dan mohonlah kepada Allah sebagian dari kurnia-Nya. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui segala sesuatu" (An-Nisa' : 32)
Tak boleh ke Iri Hati..?
Irihati tu boleh, jika kita iri hati melihat orang lain lebih banyak ibadahnya dari kita. Jika kita lihat orang lain lebih baik amalannya dari kita. Jika kita lihat orang lain lebih rajin dari kita. Seterusnya menaikkan semangat kita untuk melakukan seperti mereka.
Berazam untuk beribadah, beramal dan bekerja dengan lebih. Melebihi orang lain, ini iri hati yang baik. Iri hatilah kepada para ilmuan Islam yang telah banyak menyumbangkan buah fikiran dan gerak kerja Dakwah yang belum mampu kita laksanakan.
Saya tidak merasakan melayu adalah  bangsa sinonim dengan irihati, tetapi saya lebih menekankan kita - apakah kita ini orang yang irihati? Maksud saya, siapa pun kita, kalau kita orang yang irihati, kita tetap irihati walau dalam bangsa apapun kita. Tetapi, ada ke bangsa lain yang lebih mendahului kita dalam tindakan irihati? Kalau ada, apa contohnya? Mungkin betulkah kata orang-orang tua kita? Jom kita bincangkan..

0 Komen/Ulasan:

Post a Comment

Terima Kasih melayari blog Mutiara Hati Insan
Thank you for visiting the blog Mutiara Human Liver .

10 Artikel Popular