Hai!!

"Sekiranya anda datang dari lurah yang dalam dan bercita-cita menakluki puncak tinggi, itu bukan mimpi. selagi anda berpegang kepada visi dan memiliki matlamat yang jelas, anda berkomited untuk meneruskan perjalanan, berkemungkinan besar anda tetap akan berjaya.kalau pun tidak dapat mencapai puncak anda sebenarnya mangkin hampir kepadanya. itu lebih baik daripada MENDIAM DIRI "

MEMORY

MEMORY

..............

..............

.............

.............

Running

Running

Google+ Followers


Get this widget!

Sekadar Berkongsi Tazkiran Ramadhan.

Wednesday, July 16, 2014

Assalamualaikum dan salam Ramadhan.. 

Sama ada sedar atau tidak Ramadhan semakin hampir melabuhkan tirai, cukup cepat masa berlalu terasa seperti baru semalam kita menyambut Ramadhan pertama tahun ni. Mudahan kita dapat merebut kelebihan-kelebihan yang telah dijanjikan Allah dalam bulan yang mulia ini. Aamiin.

Kawan-kawan mari lah kita sama-sama memanafaatkannya, masih belum terlambat.. kerana belum tentu Ramadhan akan datang kita mampu untuk melaluinya sepeti tahun ini.


Sebenarnya dah lama saya nak menulis berkenaan tazkirah-tazkirah yang disampiakan di Masjid, dengan niat agar kita sama-sama mendapat kebaikan darinya. Tetapi tidak diberi kesempatan dan kekuatan, mungkin kerana kilaf saya sendiri yang tidak percaya pada diri untuk menyampaikannya dalam bentuk tulisan mahupun perkataan. Ilmu ugama yang sedikit membuatkan saya mengambil keputusan untuk berdiam diri dan akhirnya berkubur begitu sahaja sehingga rasa terlalu rugi.

Hari ini saya cuba mengumpul kekuatan untuk menulis berkaitan tazkirah yang di samapikan oleh Imam Masjid Ikhwaniah Cheras, mudahan mendapat manafaat. Mohon jika ada sebarang kesilapan di beri teguran agar ianya dapat dimanafaatkan.
Gambar : Imam Masjid Iuhwaniah, Cheras

selepas zaman nabi akan ada beberapa zaman sebelum berlakunya hari kiamat.Hal ini pernah di sebut oleh Nabi kepada sahabat-sahabatnya.

pertama: zaman nabi (Rasullullah s.a.w) 

kedua: zaman mirip seperti zaman nabi (semasa pemerintahan khalifah Ar-Rasyidin) 
ketiga: zaman pemerintahan monarki atau beraja (tahta pemerintahan dari bapa kepada anak).telah berlaku semasa zaman Bani Umaiyah. 
keempat: zaman pemerintahan kuku besi (apa yang berlaku sekarang..cth di mesir) 
kelima: zaman mirip seperti zaman nabi semula (zaman dimana dunia diperintah oleh imam mahdi) 
keenam: berlakunya kiamat 

Maka kita semakin hampir ke destinasi terakhir.. Masya'Allah hanya tinggal satu zaman sahaja.


Tuan-tuan yang di rahmati..

Keseronokan beramal pada bulan Ramadhan semakin terasa apabila umat Islam mula memahami bahawa bukan berpuasa saja dikatakan Ibadah, malah bersedekah, beriktikaf, menunaikan umrah, beribadah pada malam sunyi juga satu ibadah.. mudah-mudahan kita bertemu malam rahmat lailatul qadar.


Marilah kita sama-sama mengambil dan merebut dikesempatan ini untuk melakukan ibadah, yang mana kita tengok hari ini berapa haribulan yang tinggal untuk kita melakukan ibadah di bulan Ramadhan yang dijanjikan Allah ganjaran yang begitu besar. 

Diriwayatkan oleh Salman, bahwa pada suatu hari di penghujung bulan Sya’ban Rasulullah saw. bersabda; 

“Wahai sekalian manusia, telah datang kepadamu bulan yang agung, penuh keberkahan, di dalamnya terdapat satu malam yang lebih baik dari seribu bulan; diwajibkan padanya puasa; dan dianjurkan untuk menghidupkan malam-malamnya. Maka barang siapa yang mengerjakan satu kebajikan pada bulan ini, seolah-olah ia mengerjakan satu perintah kewajiban di bulan lain, dan siapa yang mengerjakan ibadah yang wajib,seakan-akan ia mengerjakan tujuh puluh kali kewajiban tersebut di bulan yang lain.” 

Begitulah pahala mengerjakan ibadah sunnah sama dengan pahala mengerjakan ibadah wajib, sedangkan ibadah wajib akan dibalas tujuh puluh kali lipat pahalanya. 

Alhamdulillah.. sepatutnya kita bersyukur kerana masih diberi kesempatan untuk bertemu di bulan Ramadhan tahun ni. Tapi kenapa kita tak merebut ganjaran dan peluang yang diberikan. kita dah belaku suram dengan Ramadhan seolah-olah kita tidak merindu lagi Ramadhan.

Tuan-tuan yang di rahmati Allah..
Malam ini adalah malam ke 19 Ramadhan, maknanya kita ada lagi dua hari lagi untuk fasa kedua iaitu fasa keampunan Allah. Fasa pertama adalah fasa rahmat Allah. Sekarang kita berada di fasa kedua iaitu fasa untuk mendapat keampunan Allah. 

Tuan-tuan yang di rahmati.. 
Kita ada dua hari lagi, apakah kita yakin akan mendapat keampunan Allah atau pun kita masih dalam mimpi dan leka dengan suasana hati ini. 

Tuan-tuan.. tadi saya terjumpa dengan seorang anggota dalam kem menyantikan lagu Allahyarham Sudirman Hj Arshad (Dari Jauh Ku Pohon Maaf) sambil riak wajah kelihatan sedih. Saya menghampiri anggota tersebut, saya bertanya kenapa kelihatan sedih?. jawapan yang di beri kerana tak dapat balik beraya.

Lihat tuan-tuan, zaman sahabat Nabi menangis kerana Ramadhan bakal pergi kerana tahun depan belum tentu dapat berjumpa Ramadhan lagi. tapi kita pada zaman ini menanggis kerana tak balik raya. Allah huakhbar..

Tuan-tuan.. matlamat kita sebenarnya bukan Hari Raya, cuma kita berasa seronok menyambut hari raya kerana kita berjaya melawan hawa nafsu. Bukan seronok bermain bunga api atau makan kuih.


Abu Hurairah meriwayatkan bahwa Rasulullah saw. bersabda: 

“Barangsiapa yang beribadah pada malam lailatul qadar dengan penuh keimanan dan harapan, Allah akan mengampuni dosa-dosanya yang telah ia lakukan.” 

Seperti kita ketahui, bahawa ibadah pada malam ini sama nilainya dengan kita beribadah seribu bulan lamanya. Dan doa yang paling afdhal (paling utama) diucapkan pada malam itu adalah: 

“Ya Allah, sesungguhnya Engkaulah yang Maha Pengampun dan Pemurah serta sangat suka memaafkan. Maka ampunilah kesalahan-kesalahan kami, ya Allah. (Allaahumma innaka ‘afuwwun kariim, tuhibbu al-’afwa fa’fu ‘annaa yaa kariim). 

Tuan-tuan yang di rahmati Allah.

Sesungguhnya kita tahu dibulan Ramadhan ini Allahmenjanjikan sesuatu yang besar, gangaan bahala yang cukup hebat. Bulan Ramadhan ni Allah belenggu syaitan dan jin supaya kita dapat melaksanakan ibadah, Rasululah saw bersabda: 


“Apabila datang malam pertama bulan Ramadhan,dibelenggulah syaitan dan jin, ditutuplah pintu-pintu neraka, dan dibukalah pintu-pintu syurga, kemudian diserukan: wahai orang yang mendambakan kebaikan, datanglah!! dan wahai orang yang tak suka kebaikan, bermalaslah!! (artinya, engganlah memperbanyak amalmu). Dan sesungguhnya dalam bulan Ramadhan ini setiap malamnya Allah swt. membebaskan orang-orang yang dikehendakiNYA dari api neraka. (Hadis riwayat Imam al-Tirmidzi)

tetapi kenapa kita masih malas beribadah??

Kita tengok dah masuk fasa kedua Ramadhan, Masjid-masjid sudah mula ada ruang-ruang kekosongan jemaah. Berbeza pada malam pertama datanya Ramadhan, jemaah melimpah sampai ke luar Masjid.

Nabi s.a.w bersabda :
"Sesiapa bersolat pada malam Ramadan dengan keimanan sebenar dan mengharapkan ganjaran daripada Allah, akan diampun dosa-dosanya yang lalu." (HR Muslim)

Daripada Jabir bin Abdullah radhiallahu’anhum, Nabi s.a.w naik ke atas mimbar kemudian berkata, “Amin, amin, amin”. 

Para sahabat bertanya.
”Kenapa engkau berkata amin, amin, amin, wahai Rasulullah?” 

Nabi s.a.w bersabda: 
“Telah datang malaikat Jibril dan ia berkata : ‘Celaka seseorang yang masuk bulan Ramadhan tetapi keluar dari bulan Ramadhan tidak diampuni dosanya oleh Allah dan katakanlah amin!’, maka aku berkata : ‘Amin’.Kemudian Jibril berkata lagi. ‘Celaka seseorang yang mendapatkan kedua orang tuanya atau salah seorang dari keduanya masih hidup tetapi itu tidak memasukkan dia ke syurga dan katakanlah amin!’ maka kukatakan, ‘Amin’ “. Kemudian Jibril berkata lagi.’Hai Muhammad celaka seseorang yang jika disebut nama engkau namun dia tidak berselawat kepadamu dan katakanlah amin!’ maka kukatakan, ‘Amin’.” (HR. Bukhari di dalam Adab al-Mufrad no 644)

Tuan-tuan yang dirahmati Allah..
tanya pada diri masing-masing supaya kita sentiasa beringat, mudah-mudahan kita selamat didunia dan di akhirat.

Kenapa kita malas untuk beribadah?.. Kenapa Masjid semakin kurang jemaah?..

Jika kita baru bermula membuat perubahan beramal dibulan Ramadhan ini, maka berusahalah bersungguh-sungguh teruskan dihari-hari kehidupan kita, andainya kita insan yang sudah beramal maka berusaha meningkatkannya di bulan Ramadhan dan dibulan-bulan seterusnya.

Janganlah kita menjadi insan seperti yang disebutkan oleh As syeikh Dr. Yusuf al-Qardhawi mengatakan dalam satu khutbah idil fitr:

“Barangsiapa menyembah Ramadhan, maka sesungguhnya Ramadhan telah pergi. Namun barangsiapa yang menyembah Allah, maka Allah tetap hidup dan tidak akan pernah mati.”

P/S : 
Nabi s.a.w pernah bersabda :
"Bagi orang yang berpuasa itu ada 2 kegembiraan, Pertama ketika berbuka dan kedua dapat bertemu Allah di akhirat nanti" (Riwayat At-Tirmizi).

Demikianlah, semoga Allah swt menerima dan melipatgandakan amalan ibadah kita, dan semoga Allah swt memberikan kekuatan di dalam menjalankannya. 


Jika Aku engkau baca selalu dan engkau hayati... 
Di kuburmu nanti... . 
Aku akan datang sebagai pemuda gagah nan tampan. 
Yang akan membantu engkau membela diri 
Dalam perjalanan ke alam akhirat. 
Dan Akulah "Al-Qur'an",kitab sucimu. 

..Wassalam..

0 Komen/Ulasan:

Post a Comment

Terima Kasih melayari blog Mutiara Hati Insan
Thank you for visiting the blog Mutiara Human Liver .

10 Artikel Popular