Hai!!

"Sekiranya anda datang dari lurah yang dalam dan bercita-cita menakluki puncak tinggi, itu bukan mimpi. selagi anda berpegang kepada visi dan memiliki matlamat yang jelas, anda berkomited untuk meneruskan perjalanan, berkemungkinan besar anda tetap akan berjaya.kalau pun tidak dapat mencapai puncak anda sebenarnya mangkin hampir kepadanya. itu lebih baik daripada MENDIAM DIRI "

MEMORY

MEMORY

..............

..............

.............

.............

Running

Running

Google+ Followers


Get this widget!

PART 2 : Ramadhan Hampir Berlalu...

Wednesday, August 24, 2011

Ramadhan sudah hampir berakhir... dan berlalu pergi...
Satu perkara yang aku fikirkan adakah Ramadhan kali ini berkualiti bagi aku... 

  Apakah akan sama?
Apakah maksudnya sama?

Yakni kita keluar dari Ramadhan pada tahun ni, tetapi tidak mengalami tranformasi yang sepatutnya.
Ramadhan kita hanya Ramadhan adat... Yang kita jalani sebulan semata-mata untuk sampai kepada Aidulfitri... Bukan Ramadhan untuk meningkatkan diri agar menjadi hamba Allah SWT yang lebih baik pada 11 bulan yang lain... 

Apakah Ramadhan kali ini, akan mengalami nasib yang sama?

Satu perkara yang amat aku terkilan dengan suasana di Malaysia adalah, keadaan di sini membunuh suasana Ramadhan yang ada.. Bayangkan, pada hari pertama di paparan akhbar jabatan agama dapat menangkap golongan hamba Allah ni tadak malu makan di khalayak ramaI di Pulau pinang.. 

Kita terperangkap dalam pertembungan antara nafsu dan tuntutan Allah SWT... Kita terperangkap pada garis perpisahan antara kepayahan menjalani perubahan, dengan kesenangan kekal di takuk lama tanpa perlu melakukan apa-apa...  Dan kebanyakan kita, tersungkur pada pilihan untuk berdiam diri dan buat tidak tahu sahaja.

Terdapat satu hadith Rasulullah SAW yang apabila di ingat-ingatkan dan muhasabah semula, balasan Allah amat perit dan dasyat.. 

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu juga, bahawasanya Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wasallam pernah naik mimbar seraya berkata :
“Amin.. Amin.. Amin..”
Para sahabat bertanya kepada Baginda : “Ya Rasulullah, engkau naik mimbar kemudian mengucapkan amin, amin, amin..?”
Sabda Baginda: “Sesungguhnya Jibril datang kepadaku, dan dia berkata :
“Barangsiapa yang datang kepadanya Ramadhan tapi tidak diampuni dosanya maka akan dimasukkan neraka dan akan Allah menjauhinya, katakanlah “Amin”, maka aku pun mengucapkan Amin….”

Memang kalau diikutkan, kita tidak mengetahui apakah kita mendapat keampunan atau tidak. Tetapi satu perkara yang boleh kita jadikan kayu ukur untuk menilai diri kita adalah, sejauh manakah usaha 

kita dalam mendapatkan keampunan Allah SWT di dalam Ramadhan ini?
Sejauh manakah kita telah berusaha untuk mengubah diri dalam Ramadhan ini?
Sejauh manakah kita telah berusaha untuk melakukan peningkatan terhadap diri kita pada Ramadhan kali ini?

Bulan Ramadhan adalah bulan mulia penuh barakah, di dalamnya penuh tarbiyah dan ganjaran, didikan dan asuhan Ramadhan amat mahal dan tidak terdapat dalam bulan-bulan yang lain. Tetapi sejauh manakah telah kita gunakannya?... Maka di sinilah kita boleh dapat mengira-ngira, apakah kita akan mendapatkan keampunan Allah SWT atau tidak?...

Ya, mungkin akan ada yang berkata kepada saya: 
     “Mana tahu, yang solat taubat dua rakaat sekali aku buat itulah yang Allah terima.”

Dan saya akan berkata semula: 
    “Mana kamu tahu, yang solat taubat dua rakaat yang sekali kamu buat itulah yang Allah terima?”

Kita tidak tahu Allah nak terima yang mana. Sebab itu usaha perlu dengan kesungguhan.
Persoalannya, apakah kita telah bersungguh-sungguh di dalam Ramadhan kali ini?
jawapannya...Tepuk dada, tanya diri... 

Dan bukankah kita ini hamba yang tidak bersyukur jika kita tidak bersungguh-sungguh di dalam Ramadhan, sedangkan Ramadhan telah Allah sediakan di dalamnya 1001 peluang dan 1001 ganjaran?
Maka adalah logik manusia yang tidak reti bersyukur sebegini, Allah jauhi dan masukkan ke dalam neraka. Sudah diberi peluang, lagi tidak menggunakannya.

“Dan ingatlah ketika Rabb kamu megumumkan: Sekiranya kamu bersyukur maka akan Aku tambahkan (nikmat kamu), tetapi sekiranya kamu kufur, maka sesungguhnya azab Aku amatlah pedih” Surah Ibrahim ayat 7.

Akhirnya marilah kawan2.. Masih ada waktu. Ramadhan belum berakhir. Nyawa belum ditarik.
Tanda peluang masih dibuka... Tinggal, sejauh manakah kita menggunakan peluang yang diberikan ini?
Tik tok, tik tok. Masa terus berjalan... Bagaimanakah kita gunakan?..Lakukan perubahan, atau menerima kecelakaan!!!...

1 Komen/Ulasan:

Am said...

Insya'Allah mudahan ramadhan kali ni berkualiti buat diri kita..

Post a Comment

Terima Kasih melayari blog Mutiara Hati Insan
Thank you for visiting the blog Mutiara Human Liver .

10 Artikel Popular