"Mutiara Hati Insan"








"Sekiranya anda datang dari lurah yang dalam dan bercita-cita menakluki puncak tinggi, itu bukan mimpi. selagi berpegang kepada visi dan matlamat yang jelas, berkomited untuk meneruskan perjalanan, berkemungkinan besar anda tetap akan berjaya. kalau pun tidak dapat mencapai puncak anda sebenarnya mangkin hampir kepadanya. itu lebih baik daripada MENDIAM DIRI "

MEMORY

MEMORY

..............

..............

.............

.............

Running

Running

Google+ Followers


Get this widget!

Punca Anak Malas

Thursday, June 7, 2012

Salam Jumaat buat semua pembaca.. Hari ni nulikan saya hanya sekadar memberi pendapat dari kenyataan dan pandangan  Zame dalam blog tentang sukarnya mencari suami berkualiti (klik di sini). Cuma saya ingin menambah, bukan anak lelaki sahaja bermasalah bahkan anak perempuan pun sama.

Bagi saya itu semua berkait rapat dengan pendidikan dari ibu paba di zaman ini yang terlalu memanjakan anak. Mereka bukan sahaja mengikut kehendak anak-anak malah ada yang takut berkata TIDAK, apatah lagi hendak memarahi anak-anak kerana dengan alasan takut nanti lari dari rumah.


Dari permasalah ini saya suka merujuk kepada masalah yang saya lihat sendiri dimana kawan saya suami isteri bekerja, tinggal di kawasan bandar, bagi anaknya yang bersekolah menengah duit saku antara RM10 hingga RM15 sehari untuk belanja waktu rehat dan makan tengahari.

Malah kadangkala suami isteri ini terpaksa beri lebih jika anak-anak ini ada aktiviti luar. secara logiknya jumlah perbelanjaan anak ini akan bertambah apabila anaknya meningkat usia.

Biasalah, dari permasalahan ini si Isteri tak sempat menyiapkan sarapan apa lagi untuk masak nasi dan lauk tengahari sebab bergegas ke pejabat. Makan malam pun si Isteri tak sempat masak sebaliknya beli di gerai-gerai setiap hari.

Pernah satu ketika, hari cuti saya balik dari aktiviti sukan sekitar jam 9 pagi. saya lihat ramai pelanggan yang sibuk memilih juadah bagi sarapan pagi, rata-rata pelanggan tu dari kalangan perempuan. terlintas di benak fikiran saya, hari cuti pun tak sempat memasak ke, mungkin saya katakan ini sebab Isteri saya ni suka memasak. Tapi apa salahnya jika hari cuti sebagai Ibu bapa kita luangkan masa kita untuk memasak sendiri juadah untuk keluarga.

Apa yang ingin saya katakan, ibu bapa punca anak-anak kurang pandai mengurus diri kerana anak-anak zaman sekarang dilimpahkan wang ringgit untuk membeli apa yang disukai. Mereka langsung tidak diajar membantu ibu bapa mengemas, mengosok dan mencuci pakaian apa lagi ke dapur untuk memasak..

Selalunya kita akan memberi alasan, buat apa nak masak kalau setakat dua orang nak makan, lebih baik beli. tak buang masa, badan pun tak penat dan yang paling penting tak membazir.. Aduh!!!

Oleh kerana ibu bapa selalu sibuk dengan hal masing-masing, anak-anak ambil kesempatan minta apa saja yang mereka mahu. Kalau tak dapat mereka merajuk. Jadi untuk hilangkan rasa bersalah kerana kurang beri perhatian kepada anak-anak, mereka mengikut apa saja anak-anak minta seperti telefon bimbit dan sebagainya. Apbila besar, mereka tuntut belikan kereta, itu juga akan diikut jika mampu..

Apabila dah kenderaan dan telefon, duit saku mesti lebih untuk minyak dan top up. Duit dah lebih dalam tangan, banyak benda anak-anak akan fikirkan. Akhirnya duit tu akan digunakan ke jalan yang tidak baik..

Rata-rata ibu bapa zaman sekarang tidak berani menasihati apa lagi memarahi anaknya kalau belik lewat. Bayangkan sekolah pagi tapi sampai di rumah jam 5 petang. jika sekolah rendah anaknya balik sekolah duduk rumah pangasuh, naik tingkatan satu anaknya lebih suka duduk di sekolah dengan alasan belajar dengan kawan..

Dengan alasan Jika dimarah anak akan lari dan ada diantara kita cuba memujuk dengan memberi sumbangan berbentuk wang.. Pernahkah kita terfikir yang perbuatan tu akan memburukkan lagi keadaan.

Sebagai ibu bapa, sepatutnya kita termasuk diri saya sendiri mengurus duit belanja sekolah dengan baik, ajar menabung, latih mereka membantu bersihkan rumah, paling tidak bilik tidur sendiri. Ajar mereka cuci baju dan menggosoknya sendiri jika tidak mahu pakai pakaian berkedut ke sekolah.

Ibu bapa juga kenalah berkejasama dan rajin bangun awal pagi siapkan sarapan walaupun hanay nasi goreng dan roti. Apa susahnya masak nasi guna periuk elektrik. Apa yang penting terapkan nilai makan dirumah..

Masalahnya zaman ini, kita lebih ramai ibu bapa yang tidak mahu ke dapur, suka beli makanan siap di gerai, alasan yang selalu di dengar TAK ADA MASA sebab bekerja, lebih menjimatkan, tak penat cuci periuk dan pinggan. Masalahnya kita lupa bahawa kita tidak mendidik anak-anak berjimat, menguruskan rumahtangga terutama anak-anak perempuan.

Pernahkah kita fikir, Apa akan jadi kepada mereka apabila dewasa nanti?...

Bagi saya tidak salah jika kita sebagai suami isteri berkorban tidur dengan bangun padi memasak. bangun awal sediakan sarapan atau sedikit makanan untuk anak makan kerana selain dapat berjimat, kita juga boleh mendidik anak-anak rajin memasak terutama anak perempuan dan yang palin penting dpat mengeratkan hubungan kekeluargaan.

Jadi jika di katakan anak lelaki tidak berkualiti.. saya sama sekali tidak bersetuju kerana nilai erti perkataan perempuan pada zaman sekarang ini lebih bermasalah. Jadi apabila anak-anak kita kahwin, mereka sama-sama tak berkualiti. Semua benda ambil mudah, tak suka susah sikit.

Jangan terkejut kalau suatu hari nanti lahir keluarga yang sentiasa tak cukup duit sebab mereka tidak pernah tahu dan diajar berjimat serta mengurus keluarga dengan baik.

Saya ni bukan bertujuan nak menunjuk ajar, jika di katakan pengalaman mendidik anak sendiri. anak-anak saya baru berusia bawah setahun. Tapi saya cuba mencari dan mendapatkan pendapat dalam mendidik anak-anak saya. Mudahan Allah mempermudahkan segala urusan saya dalam mendidik anak-anak.

Mudahan pendapat ni dapat membuka fikiran kita dan sedikit sebanyak dalam membimbing anak-anak kita. Skurang-kurangnya, baik anak lelaki mahupun anak perempuan, mereka tahu bagaimana hendak mengurus keluarga setelah berkahwin, tahu berjimat dan menabung demi masa depan.

0 Komen/Ulasan:

Post a Comment

Terima Kasih melayari blog Mutiara Hati Insan
Thank you for visiting the blog Mutiara Human Liver .

10 Artikel Popular