Hai!!

"Sekiranya anda datang dari lurah yang dalam dan bercita-cita menakluki puncak tinggi, itu bukan mimpi. selagi anda berpegang kepada visi dan memiliki matlamat yang jelas, anda berkomited untuk meneruskan perjalanan, berkemungkinan besar anda tetap akan berjaya.kalau pun tidak dapat mencapai puncak anda sebenarnya mangkin hampir kepadanya. itu lebih baik daripada MENDIAM DIRI "

MEMORY

MEMORY

..............

..............

.............

.............

Running

Running

Google+ Followers


Get this widget!

Hukum Meminta Orang Lain Berdoa Untuk Kita

Friday, April 19, 2013

 Soalan:

Apakah hukum meminta orang lain berdoa untuk kita disebabkan orang tersebut dikenali sebagai seorang yang soleh, atau dia akan bertolak untuk menunaikan haji. Benarkah bahawa Rasulullah SAW pernah memuji seorang lelaki yang bernama Uwais al-Qarni, dan memberi dorongan kepada para sahabat untuk meminta beliau mendoakan mereka. Atau bagaimanakah huraian yang sebenarnya dalam permasalahan ini? Terima kasih Ustaz.

Jawapan:

Pada asasnya, meminta seseorang yang saleh, atau seseorang yang akan menunaikan haji untuk berdoa kepada kita dengan harapan doa tersebut dimakbulkan adalah suatu yang HARUS. Namun sekiranya permohonan doa tersebut dibimbangi dapat menimbulkan perkara yang terlarang seperti menjadikan kita hanya bergantung harap kepada doa dari orang lain sahaja, atau akan menimbulkan rasa kehebatan diri dari pihak orang yang diminta doa tersebut, maka perkara seperti ini termasuk dalam perkara yang DILARANG. Jika tiada kebimbangan ini maka ia kembali kepada hukum asalnya yang harus. Namun perlu diberi perhatian bahawa bukanlah termasuk di dalam kebiasaan para sahabat RA saling berpesan bertukar-tukar doa sesama mereka. Sebahagian orang ada yang beralasan dengan sebuah hadis yang menceritakan Nabi SAW pernah berpesan kepada ‘Omar al-Khattab RA untuk mendoakan baginda ketika beliau hendak pergi menunaikan haji dengan kata baginda:

لَا تَنْسَنَا يَا أَخِيْ مِنْ صَالِحِ دَعَائِكَ

Mafhumnya: “Jangan kamu lupakan kami (wahai ‘Omar) di dalam doa-doa kamu.” (HR Abu Daud bilangan 1498 dan Al-Tirmizi bilangan 3557. Namun  hadis ini Lemah (Dhoief) tidak Sahih dari Nabi SAW)

Tidak dinafikan terdapat riwayat yang menceritakan terdapat beberapa sahabat yang meminta dari Nabi Muhammad SAW untuk mendoakan mereka seperti yang dilakukan oleh ‘Ukkasyah bin Muhsan dan seorang lelaki yang masuk ke dalam masjid ketika baginda sedang berkhutbah dan meminta baginda berdoa supaya diturunkan hujan, lalu baginda memenuhi kedua-dua permintaan mereka. Kedua-dua hadis ini diriwayatkan oleh al-Bukhari dan Muslim. Keadaan ini sama sekali tidak boleh dikiaskan kepada orang lain. Hal ini kerana tiada sesiapapun di kalangan kita yang dapat mencapai kedudukan yang setaraf dengan Nabi Muhammad SAW.

Berkaitan pesanan Nabi SAW kepada para sahabat untuk meminta dari seorang lelaki bernama Uwais al-Qarni agar mendoakan mereka, hal ini dikhususkan kepada Uwais. Hal ini demikian kerana jika diperhatikan dari sudut keutamaan, sudah tentu Abu Bakr, ‘Umar, ‘Uthaman, ‘Ali dan para sahabat yang lainnya adalah lebih utama berbanding Uwais al-Qarni, Uwais bukanlah seorang sahabat Nabi SAW. Sekalipun demikian baginda SAW tidak pernah menyuruh para sahabat lain meminta Abu Bakr, atau ‘Umar, atau ‘Uthman mahupun ‘Ali mendoakan untuk mereka. (Lihat Liqa’ al-Bab al-Maftuh oleh al-Syeikh Muhammad bin Soleh al-‘Uthaimin)


Sumber : Hukum-Hakam

0 Komen/Ulasan:

Post a Comment

Terima Kasih melayari blog Mutiara Hati Insan
Thank you for visiting the blog Mutiara Human Liver .

10 Artikel Popular