Hai!!

"Sekiranya anda datang dari lurah yang dalam dan bercita-cita menakluki puncak tinggi, itu bukan mimpi. selagi anda berpegang kepada visi dan memiliki matlamat yang jelas, anda berkomited untuk meneruskan perjalanan, berkemungkinan besar anda tetap akan berjaya.kalau pun tidak dapat mencapai puncak anda sebenarnya mangkin hampir kepadanya. itu lebih baik daripada MENDIAM DIRI "

MEMORY

MEMORY

..............

..............

.............

.............

Running

Running

Google+ Followers


Get this widget!

Motivasi diri.. Kesabaran

Thursday, September 13, 2012

SEBAGAI manusia sering diuji dengan pelbagai cabaran dalam kehidupan seperti sakit, kesusahan hidup dan kematian, ketabahan manusia menghadapi ujian Allah banyak bergantung kepada keimanan seseorang.

Kita tentu sedar.. Ujian datang ketika keadaan kita yang tidak menentu padahal keinginan kita tidak seperti itu, Jadi akan lahirlah perasaan sakit hati mungkin menjadi motivasi diri agar hari-hari yang mendatang lebih baik. 

Tulisan kali ini hanya untuk pesanan dan nasihat diri saya kerana kekurangan sifat sabar... Hai!!!... itu saja yang saya mampu ucapkan..  

Sya sedar segala yang terjadi sudah tertulis, jadi apa yang perlu saya fikirkan hanya untuk memperbaiki keadaan dikemudian hari yang belum terjadi... mungkin perlu perbayakkan berdoa, kerja keras dan juga sedekah agar kehidupan jadi lebih baik lagi.. lagi... dan... lagi...

Sebenarnya dalam sesuatu kenangan tersirat suatu pengalaman yang amat berharga kalau direnungkan kembali. Pengalaman itulah yang jadikan sebagai panduan untuk menempuh hari-hari yang mendatang. Memang lumrah manusia tidak lari dari melakukan kesilapan, tapi dalam masa yang sama kita dapat suatu pengalaman yang amat berharga yang boleh dijadikan sebagai pengajaran untuk hari-hari yang mendatang supaya kesilapan itu tidak akan berulang kembali..

Allah SWT berfirman bermaksud, "Kamu sekalian Kami uji dengan keadaan serba ketakutan, lapar dan serba kekurangan, baik mengenai harta, jiwa, mahupun mengenai hasil tanaman, dan buah-buahan, gembiralah orang yang sabar, tidak ditimpa sesuatu musibah, mereka (berserah diri kepada Allah) dengan mengucapkan: kami kepunyaan Allah dan kepada-Nya kami kembali." (Al-Baqarah: 156).

"Hai orang beriman, bertakwalah kepada Allah dengan sesungguhnya takwa." (Surah Ali Imran:102).

"Barang siapa yang bertakwa kepada Allah, nescaya Allah memberi kepadanya jalan keluar (dari segala kesukaran) dan diberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangka." (Riwayat Surah Ath Thalaq:2-3).

Saya percaya.. setiap ujian dan dugaan dalam kehidupan adalah untuk mendidi dan menjadikan saya ataupun kita manusia sejati iaitu beriman, bertakwa, serta meneruskan tujuan hidup mencari keredaan Allah.

Firman Allah bermaksud : "Tidak ada manusia yang paling mulia di sisi Allah melainkan yang benar-benar takwa kepada Allah." (Al-Hujarat:13)

Teringat pesanan dari seorang ustz ketika menuntut di Kolej.. hal mengenai kesabaran, Katanya Nabi SAW pernah mengingatkan dalam sabdanya bermaksud: "Sabar yang sebenarnya pada saat bermula tertimpa musibah." (Riwayat Al Bukhari).

Saya tertarik bila ustz Asrol menyentuh mengenai hal kesabaran, selepas kelas saya berjumpa secara individu untuk mendapatkan hujah yang lebih lanjut mengenai kesabaran.. pesan ustz Asrol kepada saya, reda dan sabar adalah kekuatan yang ada dalam diri seseorang bagi menghadapi ujian dan musibah (Itu lah perkataan yang saya ingat hingga sekarang).. tetapi sebagai manusia sikap lupa ketika musibah datang membuatkan perbuatan dan tindakan tidak dapat dikawal..

Ada pepatah mengatakan kesempurnaan hidup terletak pada tiga perkara, iaitu pandai menahan hati dalam menjunjung agama, sabar ketika ditimpa musibah dan pandai mengatur belanja.

Sedar atau tidak.. sebenarnya sifat sabar memainkan peranan penting dalam kehidupan..

Saya pernah terbaca satu artikal di ruangan Motivasi dan saya tertarik dengan kata-kata yang digunakan penulis..cukup mendalam maksudnya.. ini sebahagian dari kata-kata yang ditulis oleh penulis, mudahan kata-kata ini boleh dijadikan renungan..

"Sabar terhadap teman yang menyakitkan lebih baik daripada mencacinya. Mencaci adalah lebih daripada memutuskan silaturahim dan memutuskan silaturahim adalah lebih baik daripada berkelahi".

Ternyata dalam kehidupan ini, tidak ada seorang pun dapat lari dan terlepas daripada merasai kesedihan dan tidak seorang manusia pun yang terhindar daripada menanggung kesusahan. Jadi jalan penyelesaiannya adalah bersabar.. Saya sedar bukan mudah untuk melaksanakannya.. tapi itu lah hakikat dalam kehidupan.. Nak tak nak kena atasi..

Percayalah dunia ini adalah tempat ujian dan cubaan. Semuanya ini adalah ke arah mencari reda Allah..

Kita sebagai ibu bapa (bagi yang dah ada anak).. tak dapat dinafikan melayan anak-anak yang baru meningkat usia selalunya akan menguji kesabaran dan membuatkan tindakan kita jadi tidak waras.. Bersabar lah.. kerana semua kebahagiaan terletak pada kesabaran ibu bapa yang menentukan sama ada bahagia atau sebaliknya dalam rumah tangga.. 

Mari sama-sma kita renungi dalam kehidupan kita seharian... ternyata rata-rata dari kita tidak berjaya mendapatkan apa yang kita sukai, melainkan kita bersabar pada perkara yang kita tidak senangi.. Tepuk dada tanya diri..

Brtul lah kata orang dahulu... sifat sabar dapat memaafkan kesalahan orang lain dan juga tabah menjadikan hati tenang, fikiran dan perasaan sanggup menahan penderitaan dihadapi dalam kehidupan penuh cabaran..

Mudahan kita menjadi insan yang penyabar.. Amin..


0 Komen/Ulasan:

Post a Comment

Terima Kasih melayari blog Mutiara Hati Insan
Thank you for visiting the blog Mutiara Human Liver .

10 Artikel Popular