Hai!!

"Sekiranya anda datang dari lurah yang dalam dan bercita-cita menakluki puncak tinggi, itu bukan mimpi. selagi anda berpegang kepada visi dan memiliki matlamat yang jelas, anda berkomited untuk meneruskan perjalanan, berkemungkinan besar anda tetap akan berjaya.kalau pun tidak dapat mencapai puncak anda sebenarnya mangkin hampir kepadanya. itu lebih baik daripada MENDIAM DIRI "

MEMORY

MEMORY

..............

..............

.............

.............

Running

Running

Google+ Followers


Get this widget!

IKHLAS.. Adakah hanya sekadar Perkataan.?.

Tuesday, September 25, 2012


Entry kali ini adalah berkenaan dengan IKHLAS, Dari rakan di FB menyatakan "ikhlas untuk berkawan.." saya terfikir apa sebenarnya rahsia disebalik perkataan IKHLAS, kerana seringkali menggunakan perkataan ini dan hanya perkataan ikhlas sahaja.. mesej akan terus sampai ke hati (macam ada misteri je kan). Saya mencari maklumat dari buku dan Internet, dah seminggu saya mencari untuk faham misteri berkenaan Ikhlas ini baru saya dapat rumuskan..

Ada yang menyangka bahawa keikhlasan itu, hanyalah ada dalam perkara-perkara ibadah semata–semata seperti solat, puasa, zakat, membaca al – Quran, haji dan amal-amal ibadah lain. 

Sebenarnya ikhlas harus ada dalam amalan seharian yang lain.

Contohnya apabila senyum, perbuatan itu haruslah ikhlas. Ketika mengunjungi saudara, harus ikhlas. Ketika meminjamkan sahabat barang yang diperlukan, itu juga harus ikhlas. 

Dalam hadis lain, Rasulullah bersabda:
“Tidaklah engkau menafkahi keluargamu yang dengan perbuatan tersebut engkau mengharapkan wajah Allah, maka perbuatanmu itu akan diberi pahala oleh Allah, bahkan sampai sesuap makanan yang engkau letakkan di mulut isterimu.” (HR Bukhari Muslim)

Renungkanlah sabda baginda ini, “hanya” dengan sesuap makanan yang seorang suami yang diletakkan di mulut isterinya, apabila dilakukan ikhlas kerana Allah, maka Allah akan memberinya pahala. 

Abdullah bin Mubarak berkata: “Betapa banyak amalan yang kecil menjadi besar kerana niat, dan betapa banyak pula amal yang besar menjadi kecil hanya kerana niat.”

Rasulullah bersabda: 
“Seorang lelaki melihat dahan pohon di tengah jalan, dia berkata: Demi Allah aku akan singkirkan dahan pohon ini agar tidak mengganggu kaum muslimin, Maka dia pun masuk syurga kerananya.” (HR. Muslim).


Ikhlas adalah satu perkataan yang mandalam maknanya ibarat air susu yang keluar antara saluran najis dan darah, ia tetap putih bersih dan tidak tercemar malah rasa darah atau bau najis pun tidak keluar bersama.. jadi tak perlu lah menggunakan perkataan ikhlas itu sebab mungkin kita akan rasa mampu dan yakin untuk menyatakan ikhlas kerana kita belum diuji..

Cerminlah diri, dimana kedudukan kita jika diberi pilihan situasi yang menguntungkan dan situasi mendesak.. Rasanya tentu diantara kita termasuk saya akan memilih situasi yang menguntungkan..

Tapi saya percaya dan yakin.. jika seseorang faham makna ikhlas serta keperluannya dalam kehidupan seharian.. rasanya kita akan menghargai dan berusaha untuk menjaganya sebaik mungkin.. 

Pesanan Imam al-Ghazali: “Manusia semuanya mati, kecuali yang masih hidup iaitu orang yang berilmu tetapi umumnya orang yang berilmu itu sedang nyenyak tidur, kecuali yang berjaga iaitu orang yang berilmu dan beramal. Tetapi orang yang beramal itu pula sering tergoda atau terpedaya kecuali yang tidak terpedaya iaitu hanya orang yang ikhlas. Tetapi ingatlah bahawa ikhlas itu berada dalam keadaan yang amat sukar ibarat telur di hujung tanduk.”

Sekadar berkongsi pendapat dan luahan hati..

0 Komen/Ulasan:

Post a Comment

Terima Kasih melayari blog Mutiara Hati Insan
Thank you for visiting the blog Mutiara Human Liver .

10 Artikel Popular